الثلاثاء، 8 يناير، 2013

ASKEB POST OPERASI KISTA OVARIUM


MANEJEMEN ASUHAN KEBIDANAN PADA NY”E”
DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM
              DI RSUD LABUANG BAJI MAKASSAR
                   TANGGAL 6 S/D 8 MARET 2012

 










KARYA TULIS ILMIAH
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Dalam Menyelesaikan Pendidikan
Di Program Studi Kebidanan STIkes YAPIKA Makassar


Oleh
ANGGUN FITRANI
08.03.A.003

PROGRAM STUDI DIII ILMU KEBIDANAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
YAPIKA MAKASSAR
TAHUN 2012

HALAMAN PERSETUJUAN
MANEJEMEN ASUHAN KEBIDANAN PADA NY”E”
DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM
  DI RSUD LABUANG BAJI MAKASSAR
      TANGGAL 6 S/D 8 MARET 2012


 
Telah disetujui untuk dipertahankan di hadapan
Tim penguji ujian penelitian STIKes YAPIKA Makassar
Pada hari Rabu Tanggal 11 bulan 04 Tahun 2012







Pembimbing I                                    pembimbing II






   Orvianti S.ST,M.Kes                         Ir.H.TahirBurhan MSc,ph.D


Mengetahui :


       Ketua STIKes YAPIKA Makassar





H. Abidin Yaman, SKM.,M.Ke

HALAMAN PERSETUJUAN

MANEJEMEN ASUHAN KEBIDANAN PADA NY”E”
DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM
  DI RSUD LABUANG BAJI MAKASSAR
      TANGGAL 6 S/D 8 MARET 2012


Yang disusun dan diajukan oleh :
ANGGUN FITRIANI
08.03 A.003

Telah Dipertahankan Di depan Tim Penguji
Pada Hari : RABU
                 Tanggal : 11-04-2012

Telah diperbaiki dan telah memenuhi syarat
Pembimbing
1.    Orvianti S.ST,M.kes                                                 (                        )
2.    Ir.H. Tahir Burhan MSC,ph.D                                (                        )
Penguji
1.    Hj. Muliyati,S.ST,.SKM,M.Kes.                               (                        )

                        Diketahui                                                       Disahkan oleh
    Ketua STIkes YAPIKA Makassar                       Ketua Prodi Kebidanan


  H. Abidin Yaman, SKM.M.Kes                       Hj. Ramlah Bahar, S.ST
PERNYATAAN KARYA TULIS ILMIAH

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam karya tulis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar ahli madya/gelar kesarjanan di suatu Perguruan Tinggi, dan Dengan ini saya sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka.
Apabila saya melanggar pernyataan ini, maka saya dapat dituntut atau dicabut gelar ahli madya yang telah say peroleh.

                                                                                            Makassar,………2012

                                                                                            ( ANGGUN FITRIANI )




KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmanirrahim
Assalamu Alaikum Warahmatullahi Wabarakatu
Alhamdullah puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT Yang Maha Esa,karena berkat rahmat dan hidayah-Nyalah sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah (KTI) ini
Karya Tulis ini merupakan hasil dari Asuhan Kebidanan pada Ny “E” Dengan Post Operasi Kista Ovarium Hari I s/d III Di Rumah Sakit Umum Daerah Labuang Baji Makassar.
Dengan penyempurnaan KTI ini, telah banyak bantuan pemikiran dan petunjuk yang penulis peroleh . oleh karena itu penulis menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tidak terhingga kepada :
1.    Bapak Ir. H.Tahir Burhan, MSC,ph.D selaku Ketua Yayasan STIKes YAPIKA Makassar
2.    Bapak H. Abidin Yaman, SKM, M.Kes, selaku Ketua STIKes YAPIKA Makassar.
3.    Ibu Hj. Ramlah Bahar,S.ST, selaku ketua prodi kebidanan D III STIKes YAPIKA Makassar.
4.    Ibu Orvianti S.ST,M.Kes sebagai pembimbing I dengan tulus ikhlas membimbing dan mengarahkan penulis dalam menyelesaikan penyusunan Karya tulis Ilmiah ini.
5.    Bapak Ir.H.Tahir Burhan MSC,ph. D Sebagai pembimbing II yang telah mengarahkan penulis dalam penyempurnaan Karya Tulis Ilmiah ini.
6.    Ibu Hj. Muliyati,S.ST,.SKM,M.Kes  sebagai penguji dalam karya Tulis Ilmiah ini
7.    Dosen dan staf Program D III Kebidanan STIKes YAPIKA Makassar yang telah memberikan bekal ilmu dan pengetahuan yang tak ternilai harganya.
8.    Kepala Rumah Sakit RSUD Labuang Baji Makassar yang telah memberikan izin untuk pengambilan data di ruang Ginekologi dan Rekam Medik Rumah Sakit Umum Daerah Labuang Baji Makassar.
9.    Terimakasih yang tak terhingga buat Ayahanda H.Akarim H.Rajmad dan Ibunda Hj.Sulawati yang tercinta yang telah mendidik, mengasuh dan memberi spirit dan do’a hingga penulis dapat menyelesaikan studi, dan kepada kakak ku Nurmayani dan adik-adik ku tersayang Arissuandi, M.Arfah, Riska Meylita, dan Rizky. Yang telah banyak memberi bantuan baik secara moral maupun spirit . semoga Allah SWT memberikan imbalan setimpal.
10. Terimakasih buat teman-teman pondokan ku Asrama NILA, yang telah memberikan dukungan, semangat dan do’anya kepada penulis.
11. Terimakasih kepada kakaknda tersayang yang telah memberikan semangat, do’a dan dukunganya sehingga penulis dapat menyelesaikan ini semua dengan baik.
12. Terimakasih buat sahabat-sahabat dekatku Wiwi miss lebay, Juhana miss ukha-ukha,Fariani miss coki-coki,Rahmi miss Enrekang, Endang Tator,Unha bottolo, Chece bantaeng,Serlyanti Deso karena mereka telah memberikan spirit, motivasi dan dukungan kepada penulis selama proses perkuliahan dan dalam penyusunan karya tulis ini, serta semua rekan-rekan DIII Kebidanan khususnya angkatan 2008 yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, terimakasih atas bantuan dan kerja samanya yang baik selama penulis mengikuti pendidikan.
            Akhirnya semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat bermanfaat bagi pengembangan Ilmu Kebidanan dan semoga Allha Yang Maha Esa memberikan hikmat dan petunjuk guna pemanfaatan Karya Tukis Ilmiah ini.  
                                                                                          Makasaar,Maret 2012
                                                                                         
                                                                                                        Penulis
BIODATA PENULIS

A.   Identitas
1.    Nama                                           : ANGGUN FITRIANI
2.    Nim                                               : 08.03.A.0O3
3.    Jenis Kelamin                            : Perempuan
4.    Tempat / Tanggal Lahir             : soro, 27 April 1990
5.    Suku / Bangsa                           : Bima, Dompu / Indonesia
6.    Agama                                         : Islam
7.  Alamat                                           : Jl.Sultan Alauddin, Menuruki no 4 Makassar
B.   Riwayat Pendidikan
1.    Tamat SD tahun 2002
2.    Tamat SMP / Sederajat tahun 2005
3.    Tamat SMA / Sederajat tahun 2008
4.    Mengikuti Pendidikan Prodi Kebidanan STIKes YAPIKA Makassar

DAFTAR ISI
                                                                                                     Halaman
HALAMAN JUDUL …………………………………………………         i
PERNYATAAN PERSETUJAAN …………………………………         ii
PERNYATAAN PENGESAHAN ………………………………….         iii
PERNYATAAN KARYA TULIS ILMIAH ………………………….         iv
KATA PENGANTAR ……………………………………………….         v
BIODATA PENULIS            ……………………………………………….          Vi
DAFTAR ISI …………………………………………………………         vii
TAFTAR TABEL ………………………………………………….....         x
DAFTAR GAMBAR …………………………………………………        xi
DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………………         xii
BAB I PENDAHULUAN
A.   Latar belakang ………………………………………………        1
B.   Ruang Lingkup  …………………………………………….                     3
C.   Tujuan penulisan …………………………………………….      4
1.    Tujuan umum …………………………………………….       4
2.    Tujuan khusus ……………………………………………      4
D.   Manfaat Penulisan ……………………………………………     5
E.   Metode Penulisan …………………………………………….      6
F.    Sistematika penulisan ………………………………………..     8

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A.   Tinjauan Umum Tentang Ovarium …………………………      11
1.    Anatomi ovarium ………………………………………….      11
2.    Fungsi ovarium ……………………………………………     11
B.   Tinjauan Khusus Tentang Kista Ovarium …………………      13
1.    Pengertian kista ovarium ………………………………...      13
2.    Etiologi ……………………………………………………..      14
3.    Sifat ………………………………………………………...      16
4.    Klasifikasi ………………………………………………….      17
5.    Patofisiologi ……………………………………………….      23
6.    Gejala klinik ……………………………………………….       24
7.    Diagnose …………………………………………………..      25
8.    Komplikasi …………………………………………………     26
9.    Penatalaksanaan ………………………………………….                27
C.   Tinjauan Umum Tentang Proses Manejemen Asuhan
 Kebidanan   …………………………………………………..      30       
1.    Pengertian  Asuhan Kebidanan ………………………..      30
2.    Tahapan  Asuhan Kebidanan ………………………….      30
D.   Pendokumentasian Asuhan Kebidanan ………………….      33
BAB III STUDI KASUS ………………………………………………       36
1.    Langkah I: Pengkajian Dan Analisa Data Dasar ………...       36
2.    Langkah II: Merumuskan Diagnosa/Masalah Aktual ……..                 43
3.    Langkah III: Merumuskan Diagnosa/Masalah Aktual ………. 44
4.    Langkah IV: Identifikasi Perlunya Tindakan
 Segera/Kolaborasi ……………………………………………..   44
5.    Langkah V: Rencana Tindakan Asuhan Kebidanan ………              45
6.    Langkah VI: Penatalaksanaan Asuhan Kebidanan ……….   48
7.    Langkah VII: Evaluasi Asuhan Kebidanan …………………. 50
8.    Pendokumentasian Hari Ke I …………………………………   51
9.    Pendokumentasian Hari Ke II …………………………………  54
10. Pendokumentasian Hari Ke III ………………………………..   57       
BAB IV PEMBAHASAN ……………………………………………….    60
BAB V PENUTUP ……………………………………………………..     66
A.   KESIMPULAN ………………………………………………….    66
B.   SARAN ………………………………………………………….    67
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN 







DAFTAR TABEL
Tabel.                                                                                                       Halaman
Tabel 1. Pendokumentasian Asuhan Kebidanan …………………    35



















DAFTAR GAMBAR
Gambar                                                                                                Halaman
Gambar 1. Anatomi ovarium ……………………………………..           12
Gambar 2. Kista ovarium ……………………………………….. ..          13
Gambar 3. Kista ovarium dan rahim normal …………………..            ..          14
Gambar 4. Kista folikel ………………………………………….. ..          18
Gambar 5. Kista stain leventhal …………………………………           19
Gambar 6. Kistadenoma ovarii musinosum …………………….          21
Gambar 7. Kista dermoid …………………………………………           23
Gambar 8. Makanan Sesuai gizi seimbang ……………………..                    












DAFTAR LAMPIRAN
LAMPIRAN                                                                                           
1. PENCEGAHAN INFEKSI 
2. NUTRISI
3. USULAN JUDUL
4. FOTO PENDOKUMENTASIAN DI RSUD LABUANG BAJI MAKASSAR
5. USULAN JUDUL KARYA TULIS ILMIAH
6. PERMOHONAN PENGAMBILAN DATA
7. SURAT KETERANGAN
8. LEMBAR KEGIATAN KONSULTASI

BAB I
 PENDAHULUAN
A.Latar Belakang
Kista merupakan gangguan  saluran reproduksi yang di temukan pada wanita usia produksi. Penyakit ini awalnya tanpa gejala dan tanpa menimbulkan keluhan, penderita baru merasakan adanya gejala pada stadium lanjut sehingga merupakan salah satu penyebab kematian kanker ginekologi. (http:// www.indomedia. Com. Online diakses 29 februari 2012
            Merurut WHO Sejak tahun 2001 diperkirakan  jumlah penderika kista ovarium di Amerika Serikat sebanyak 23.400 orang dan diperkirakan yang meninggal sebanyak 13.900 orang (59,4%). Sulitnya mendeteksi penyakit ini menyebabkan 60 – 70% pasien datang pada stadium lanjut. ( http:// www.republika.co.id.online, diakses 29 februari 2012.
            Menurut data dari Malaysia pada tahun 2008 terdapat 428 kasus penderita kista ovarium, dimana terdapat 20% diantaranya meninggal dunia dan 60% di antaranya adalah wanita karier yang telah berrumah tangga. Sedangkan pada tahun 2009 terdata 768 kasus penderita kista, dan 25% di antaranya meninggal dunia, dan 70% di antaranya wanita karier yang telah berrumar tangga.(http://www.indomedia.com.online diakses tanggal 16 maret 2010).
Sedangkan  angka kejadian penyakit kista ovarium di Indonesia tahun 2007 belum diketahui dengan pasti karena pencatatan dan pelaporan di negeri kita kurang baik. Sebagai gambaran di Rumah Sakit  kanker Dharmais ditemukan kira-kira 30 penderita setiap tahun. Kanker Ovarium erat hubungannya dengan wanita yang mempunyai tingkat kesuburan yang rendah atau intenfertilitas. (http://www.dharmais.co.id/news/content.php,  diakses 1 maret 2012.
Berdasarkan data dari Provinsi Sulawesi Selatan dari bulan Januari sampai Desember 2008 yang berasal dari 17 Rumah Sakit sebanyak 31 penderita yaitu umur 15-24 tahun sebanyak 3 penderita (9,68%), umur 25-44 tanun sebanyak 17 penderita (54,83%), umur 45-64 tahun sebanyak 8 penderita (25,81%), dan umur 65 tahun keatas sebanyak 3 penderita (9,68%). Sedangkan data dari Rumah Sakit Umum Daerah Labuang Baji Makassar  jumlah penderita ginekologi dari Januari 2010 sampai Februari 2012 sebanyak 1.364 orang, dan yang menderita kista ovarium sebanyak 109 orang. Di tahun 2010 penderita ginekologi sebanyak 647 orang yang menderita kista ovarium sebanyak 68 orang (10,5 %). Ditahun 2011 penderita ginekologi sebanyak 637 orang yang menderita kista ovarium sebanyak 38 orang (5,9 %) dan dibulan Januari sampai Februari 2012 penderita ginekologi sebanyak 80 orang , yang menderita kista ovarium sebanyak 3 orang (3,7 %). Dari data tersebut maka didapatkan jumlah penderita kista ovarium terbanyak pada umur 25-44 tahun baik di dapatkan dari pencatatan provinsi Sulawesi selatan maupun Rumah Sakit Labuang Baji Makassar .
Kista Ovarium paling banyak terjadi pada usia 22 – 44 tahun. Penyakit ini dapat di cegah dengan mengatur pola hidup sehat dengan menu seimbang tidak merokok serta berolahraga secara teratur. Selain itu untuk menurunkan resiko keganasan kista ovarium adalah dengan menggunakan alat kontrasepsi hormonal. (http://www.lampungpost.com.online. Diakses 1 maret 2012
Berdasarkan hal tersebut diatas maka penulis tertarik untuk mengidentifikasi tentang kista ovarium melalui karya tulis ilmiah dengan judul “ Menejemen Asuhan Kebidanan Pada Ny “ E “ Dengan Post Operasi Kista Ovariam dengan mengunakan tujuh langkah Varney.
B. Ruang Lingkup
     Adapun ruang lingkup penulisan mencakup Menejemen Asuhan Kebidanan Pada Ny “ E ”  Dengan Kista Ovarium Di Rumah Sakit Umum Daerah Labuang Baji Makassar Tanggal 6 s/d 8 maret 2012




C. Tujuan Penulis  
1. Tujuan Umum
            Mampu melaksanakan Asuhan Kebidanan Pada Ny “ E ” Dengan Post  Operasi Kista Ovarium Yang Di Laksanakan Pada Tanggal 6 s/d 8 maret 2012. Dengan menggunakan tujuh langkah Varney.
2. Tujuan Khusus 
     a. Dapat melaksanakan pengkajian dan menganalisa data dasar pada Ny “ E ” Dengan Post Operasi Kista Ovarium .
     b. Dapat menganalisa dan menginterpretasi data untuk menegakkan diaknosa/masalah actual pada Ny “ E ” dengan Post Operasi Kista Ovarium  
     c.  Dapat menganalisa dan menginterpretasi data untuk menegakkan diaknosa/masalah potensial  pada Ny ” E ”  dengan Post Operasi Kista Ovarium.
     d. Dapat melaksanakan tindakan segera dan kolaborasi guna pemecahan masalah pada Ny ” E ” Dengan Post Operasi Kista Ovarium. 
     e. Dapat merencanakan tindakan Asuhan Kebidanan pada Ny “ E ” Dengan Post Operasi Kista Ovarium .
   f. Dapat melaksanakan tindakan dalam Asuhan Kebidanan yang disusun pada Ny “E” Dengan Post Operasi Kista Ovarium.
     g. Dapat mengevaluasi hasil Asuhan tindakan Asuhan Kebidanan pada Ny ”E” Dengan Post Operasi Kista Ovarium .
     h. Dapat mendokumentasikan semua temuan dan tindakan dalam Asuhan Kebidanan pada Ny “E” Dengan Post Operasi Kista Ovarium.
D. Manfaat Penulisan
        1. Manfaat Praktis
   Sebagai masukkan bagi institusi yang berwenang untuk menjadi     dasar pertimbangan dalam mengambil kebijakan khususnya bagi Dinas Kesehatan dalam penyusunan program yang berkaitan dengan masalah Kista Ovarium.
2. Manfaat ilmiah
   Diharapkan hasil penulisan ini dapat menjadi sumber informasi dan memperkaya hasana ilmu pengetahuan dan bahan acuan bagi penelitian selanjutnya.
3. Manfaat institusi
   Sebagai bahan acuan diharapkan dapat dimanfaatkan terutama dalam pengembangan konsep tentang masalah kista ovarium di Institusi Program Studi DIII kebidanan STIKes Yapika Makassar




        4. Manfaat bagi penulisan
        a. Sebagai salah satu persyaratan dalam penyelesaian ujian akhir dijenjang Pendidikan Diploma III Kebidanan STIKes Yapika Makassar .
b. Merupakan kontribusi pemikiran bagi penulis dalam proses penerapan ilmu pengetahuan yang telah di peroleh khususnya tentang asuhan kebidanan pada penderita kista ovarium.
E. Metode Pelulisan
            Dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini metode yang digunakan adalah sebagai berikut
1.    Studi kepustakaan
Mempelajari berbagai literatur-literatur yang relevan dan data dari internet dalam pembahasan karya tulis ini.
2.    Studi kasus
Melaksanakan studi kasus dengan mengunakan pendekatan pemecahan masalah melalui asuhan kebidanan yang melipiti: pengkajian, merumuskan diagnose/masalah actual maupun potensial,melaksanakan tindakan segera atau kolaborasi, perencanaan, implentasi, dan evaluasi serta pendokumentasian asuhan kebidanan yang telah di berikan pada klien dengan kista ovarium. Untuk memperoleh data yang akurat maka penulis menggunakan teknik:
a.    Anamnase
Penulis melakukan Tanya jawab dengan klien, suami maupun keluarganya ( auto dan allo anamneses ) yang dapat membantu dalam pemberian keterangan/informasi yang di butuhkan dalam pemberian asuhan kebidanan.
b.    Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan fisik dilakukan secara sistematis mulai dari kepala sampai kaki (head to toe) meliputi  inspeksi, palpasi ,auskultasi, dan perkusi.
c.    Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan penunjang meliputi pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan diaknostik lainya seperti ultrasonografi (USG), elektrokardiografi (EKG) foto rontgen dan lain-lain.
d.    Pengkajian psiko social
Pengkajian psiko social dilakukan meliputi pengkajian status emosional respon terhadap kondisi yang di alami serta pola interaksi dengan keluarga , petugas kesehatan dan lingkungan.
3.    Studi dokumentasi
4.    Diskusi

F. Sistematika Penulisan
      Karya tulis ini terdiri dari 5 bab sebagai titik tolak pembahasan dan dapat kita lihat secara garis besar tentang sistematika penulisan sebagai berikut:
BAB I: PENDAHULUAN
A.   Latar belakang masalah
B.   Ruang lingkup pembahasan
C.   Tujuan penulisan
1.    Tujuan umum
2.    Tujuan khusus
D.   Manfaat penulisan
E.   Metode penulisan
F.    Sistematika penulisan






BAB II :TINJAUAN MASALAH
A.   Tinjauan umum tentang ovarium
1.    Anatomi ovarium
2.    Fungsi ovarium
B.   Tinjauan khusus tentang kista ovarium
1.    Pengertian kista ovarium
2.    Etiologi
3.    Sifat
4.    Klasifikasi
5.    Patofisiologi
6.    Gejala klinik
7.    Diagnose
8.    Komplikasi
9.    Penatalaksanaan
C.   Proses Menejemen Asuhan Kebidanan
1.    Pengertian Proses Menejemen Asuhan Kebidanan
2.    Tahapan dalam Menejemen Asuhan Kebidanan
D.   Pendokumentasian asuhan kebidanan ( SOAP)


BAB III : STUDI KASUS
                         Pada bab ini dibahas tentang pelaksanaan Menejemen Asuhan Kebidanan yang meliputi:
A.   Pengkajian dan Analisa Data Dasar
B.   Merumuskan Diagnose / Masalah Actual
C.   Merumuskan Diagnose / Masalah Potensial
D.   Identifikasi Perlunya Tindakan Segera / Kolaborasi
E.   Rencana Tindakan Asuhan Kebidanan
F.    Melakukan Tindakan Asuhan Kebidanan
G.   Evaluasi Asuhan Kebidanan
BAB IV : PEMBAHASAN
            Pada bab ini di uraikan tentang kesenjangan antara teori dan fakta Rumah Sakit Umum Daerah Labuang Baji Makassar.
BAB V : PENUTUP
A.   Kesimpulan
B.   Saran
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A.Tinjauan Umum Tentang Ovarium
1. Anatomi ovarium
 Ovarium biasa disebut dengan indung telur. Ovarium memiliki ukuran kurang lebih sebesar ibu jari tangan. Kira-kira 4 cm, lebar dan tebal kira-kira 1,5 cm. ovarium terdiri dari dua bagian yaitu bagian luar (cortex) dan bagian dalam (medulla). Pada cortex terdapat folikel-folikel primordial. Pada medulla terdapat pembuluh darah, urat saraf dan pembuluh limpa. (Kusmiyati Y, dkk, 2009. Hal : 20).
Ovarium terletak disamping kanan-kiri uterus yang menghasilkan hormone estrogen dan progesterone, mempengaruhi kerja uterus serta memberikan sifat kewanitaan, misalnya pinggul yang besar, bahu yang sempit dan lain-lain. (Anatomi, 2008. Hal: 81).
2. Fungsi ovarium
                    Indung telur merupakan sumber hormonal perempuan yang paling utama, sehingga mempunyai peranan dalam mengatur proses menstruasi. Indung telur mengeluarkan telur ( ovum ) setiap bulan silih berganti kanan dan kiri.

         Produksi telur pada perempuan sesuai dengan usia adalah :
a.  Saat bayi lahir          : mempunyai sel telur          750.000
b.  Umur 6-15 tahun     : mempunyai sel telur          439.000
c.  Umur 6-25 tahun     : mempunyai sel telur          159.000
d.  Umur 26-35 tahun   : mempunyai sel telur          59.000
e.  Umur 35-45 tahun   : mempunyai sel telur          34.000
f.   Masa menopause semua telur menghilang.
Fungsi ovarium , yaitu :
a.    Fungsi proliferatif (generatif) yaitu sebagai sumber ovum selama masa reproduksi. Di ovarium terjadi pertumbuhan folikel primer, folikel de graff, peristiwa ovulasi dan pembentukan korpus luteum.
b.    Fungsi sekretorik (vegetatif) yaitu tempat pembentukan dan pengeluaran hormone steroid (estrogen, progesterone dan androgen). (Prawihardjo S, 2010. Hal: 74)
Gambar 1. Anatomi ovarium
B. Tinjauan Khusus Tentang Kista Ovarium
1. Pengertian kista ovarium.
Banyak orang yang belum dapat membedakan kista, mioma dan tumor.  Tumor adalah segala penumbuhan jaringan yang berlebihan yang membentuk massa tertentu di bagian tubuh manapun. Mioma uteri adalah tumor jinak di jaringan otot rahim (miometrium). Mioma uteri kebanyakan terjadi pada masa reproduksi dan pembesarannya berkaitan dengan hormon estrogen. Sedangkan Kista berarti kantong abnormal yang berisi cairan abnormal di seluruh tubuh. Jadi sebenarnya kista tak hanya bisa tumbuh di indung telur atau di ujung saluran telur (fimbriae) namun juga di kulit, paru-paru, usus bahkan otak. Bila produksi cairan di dalam kantong kista bertambah maka kista pun akan membesar, lambat laun kantong kista menipis dan sangat mungkin pecah. Sama halnya dengan balon yang rawan pecah saat ditiup semakin besar.
kista 
ovarium
Gambar :2 Kista Ovarium
Kista yang berada di dalam atau permukaan ovarium (indung telur) disebut kista ovarium atau tumor ovarium.  Kista ovarium sering terjadi pada wanita di masa reproduksinya. Sebagian besar kista terbentuk karena perubahan kadar hormon yang terjadi selama siklus haid, produksi dan pelepasan sel telur dari ovarium. (http://fordearest.wetpaint.com. Diakses tanggal 12 maret 2012)
Gambar 3. kista ovarium dan rahim normal
Sumber :http://www.google.com.kista ovarium diakses tanggal 11    maret 2012
2.    Etiologi                                                                                                    
Sampai sekarang ini penyebab terjadinya kista ovarium belum sepenuhnya di mengerti, tetepi beberapa teori menyebabkan adanya gangguan dalam pembentukan estrogen dan dalam mekanisme umpan balik ovarium – hipotalamus. Beberapa dari literature menyatakan bahwa penyebab terbentuknya kista pada ovarium adalah gagalnya sel telur ( folikel ) untuk berovulasi.Folikel  tersebut gagal mengalami pematangan dan gagal dalam melepaskan sel telur, karena itu terbentuk kista di dalam ovarium.
Ada beberapa Factor Yang Mempengaruhi terjadinya kista ovarium yaitu:
-       Usia
- Gaya hidup tidak sehat, diantaranya :
1.    Konsumsi makanan yang tinggi lemak dan kurang serat
2.    Zat tambahan pada makanan
3.    Kurang olah raga
4.    Merokok dan konsumsi alcohol
5.    Terpapar dengan polusi dan agen infeksius
6.    Sering stress
7.    Faktor genetik. Dalam tubuh kita terdapat gen-gen yang berpotensi memicu kanker, yaitu yang disebut protoonkogen, karena suatu sebab tertentu, misalnya karena makanan yang bersifat karsinogen, polusi, atau terpapar zat kimia tertentu atau karena radiasi, protoonkogen ini dapat berubah menjadi onkogen, yaitu gen pemicu kanker.(http://www.BidanSpot.com. Diakses tanggal 2 Maret 2012  )




3 . Sifat
        Beberapa sifat dari kista adalah sebagai berikut :
a.    Kista fisiologis
         Kista yang bersifat fisiologis lazim terjadi dan itu normal-normal saja. Sesuai siklus menstruasi, di ovarium timbul volikel dan folikelnya berkembang, dan gambarnya seperti kista. Biasanya kista tersebut berukuran dibawah 5 cm, dapat di deteksi menggunakan pemeriksaan USG, dan dalam 3 bulan akan hilang. Jadi ksta yang bersifat fisiologis tidak perlu di operasi, kerena tidak berbahaya dan tidak mentebabkan keganasan, tetepi perlu di amati apakah kista tersebut mengalami pembesaran atau tidak.
b.    Kista patologis ( kanker ovarium )
        Kista ovarium bersifat ganas di sebut juga kanker ovarium. Kanker ovarium merupakan penyebab kematian terbanyak dari semua kanker ginekologi. Pada yang patologis, pambesaran biasa terjadi relative cepat yang kadang tidak disadari si penderita, kista tersebut sering muncul tampa gejala seperti penykit umumnya. Itu sebabnya diaknosa awalnya agak sulit dilakukan. Kista ganas yang mengarah ke kenker biasanya bersekat – sekat dan dinding sel tebal dan tidak teratur . Tidak seperti kista fisiologis yang hanya berisi cairan, kista obnormal memperlihatkan campuran cairan dan jaringan semisolid dan dapat bersifat ganas . (Nugroro T,2012. Hal 102-103).
4 . Klasifikasi
         Klasifikasi  tumor ovarii sampai sekarang belum ada yang benar – benar memuaskan , baik pembagian secara klinis maupun secara patologis anatomis. Tumor kistik merupakan jenis yang paling sering terjadi terutama yang bersifat non-neoplastik, seperti kista retensi yang berasal dari korpus leteum. Tetepi disamping itu di temukan pula jenis yng betul-betul merupakan neoplasma. Oleh karena itu tumor kista dari ovarium yang jinak di bagi dalam golongan non – neoplastik (fungsional) dan golongan neoplastik.
a.    Kista ovarium non – neoplastik (Yatim F. 2008 hal 19).
1)    Kista follikel
Kista ini berasal dari folikel yang menjadi besar semasa proses atresia folliculi. Setiap bulan sejumlah besar folikel menjadi mati, disertai kematian ovum, disusul dengan degenerasi dari epitel folikel. Pada massa ini tampaknya sebagai kista – kista kicil. Tidak jarang ruangan folikel disini dengan cairan yang banyak, sehingga terbentuklah kista yang besar, yang dapat ditemukan pada pemeriksaan klinis. Biasanya besarnya tidak melibihi sebuah jeruk, kista jenis ini tidak memberikan gejala yang karakteristik, bahkan kadang – kadang tidak menunjukan gejala apapun. Bila mencapai ukuran yang cukup besar, kista tersebut dapat memberikan rasa penuh dan tidak enak pada daerah yang dikenai. Diagnose dapat ditentukan dengan palpasi tumor tersebut dan biasanya tidak memerlukan terapi.
( Wiknjosatro H.2007 hal 351-352).
Gambar    4:  kista folikel
Sumber : www.geogle.com gambar +kista+folikel diakses tanggaal 9 maret 2012
2)    Kista lutein
Kista ini dapat terjadi pada kehamilan, lebih jarang diluar kehamilan. Kista leteum yang sesungguhnya, umumnya berasal dari corpus luteumhaematoma. Perdarahan kedalam ruang corpus selalu terjadi pada masa vaskularisasi. Bila perdarahan ini sangat banyak jumlahnya, terjadilah korpus leteum haematoma, yang berdinding tipis dan berwarna kekuning – kuningan. Biasanya gejala–gejala yang di timbulkan sering menyerupai kehamilan ektopik. ( wiknjosastro H.2007 )


3)    Stain levental ovary
Biasanya kedua ovarium membesar dan bersifat polykisti, permukaan rata, berwarna keabu-abuan dan berdinding tebal. Pada pemeriksaan mikroskopis akan tampak tunika yang tebal dan fibrotic. Dibawahnya tampak folikel dalam bermacam-macam stadium, tetapi tidak di temukan corpus leteum. Secara klinis memberikan gejala yang disebut stain – leventhal syndrome dan kelainan ini merupakan penyakit herediter yang autosomaldominant.
Gambar 5 : kista Stain Leventhal
Sumber : Wiknjosastro H.2007 hal 354.




4)    Germinalinclusion cyst
Terjadi oleh karena invaginasi dari epital germinal dari ovarium. Biasanya terjadi pada wanita tua. Tidak pernah memberi        gejala – gejala yang berarti.

b.    Kista Ovarium yang neoplastik
1). Kistoma Ovarii Simpleks
Kista ini mempunyai permukaan rata dan halus, biasanya bertangkai, seringkali bilateral, dan dapat menjadi besar. Dinding kista tipis dan cairan di dalam kista jernih, serus dan berwarna putih. Terapi terdiri atas pengangkatan kista dengan reseksi ovarium, akan tetapi jaringan yang di keluarkan harus segera di periksa secara histologik untuk mengetahui apakah ada keganasan.
2). Kista denoma Ovaarii Musinosum
Asal tumor ini belum diketahui dengan pasti. Menurut Mayer, ia mungkin berasal dari suatu teroma dimana dalam pertumbuhannya satu elemen menghalangkan elemen –elemen lain. Ada penulis yang berpendapat bahwa tumor berasal dari lapisan germinativum, sedang penulis lain menduga tumor ini mempunyai asal yang sama dengan tumor Brenner. Penangan terdiri atas pengangkatan tumor. Jika pada operasi tumor sudah cukup besar sehingga tidak tampak banyak sisa ovarium yang normal, biasanya di lakukan pengangkatan ovariam beserta tuba ( salpingo – ooforektomi ). ( Prawirohardjo S 2008 Hal 355-356)
Gambar 6:  kistadenoma ovarii musinosum
Sumber :wiknjosastro H. 2007 Hal 356.
3)  Kistadenoma Ovarii Serosum
Pada umumnya kista ini tidak mencapai ukuran yang amat besar dibandingkan dengan kistadenoma musinosum. Permukaan tumor biasanya licin, kista serosum pun dapat berbentuk multilokuler meskipun lazimnya berongga satu. Terapi pada umumnya sama seperti pada kistadenoma musinosum. Hanya berhubung dengan lebih besarnya kemungkinan keganasan, perlu di lakukan pemeriksaan yang teliti terhadap tumor yang dikeluarkan. Bahkan kadang-kadang perlu di periksa sediaan yang di bekukan pada saat operasi untuk menentukan tindakan selanjutnya pada waktu operasi.
4). Kista Endometrioid
Kista ini biasanya unilateral dengan permukaan licin, pada dinding dalam terdapat satu lapisan sel-sel yang menyerupai lapisan epitel endometrium. Kista ini di temukan oleh sartesson dalam tahun 1969, tidak ada hubunganyan dengan endometriosis ovaii.
5). Kista Dermoid
Sebenarnya kista dermoid ialah satu terotoma kistik yang jinak dimana stuktur-stuktur ektodermal dengan diferensiasi sempurna, seperti epital kulit, rambut, gigi dan produk glandula sebasea berwarna putih kuning menyerupai lemak Nampak lebih nenonjol dari pada elemen-elemen entoderm dan mesoderm. Tidak ada ciri-ciri yang khas pada kista dermoid. Dinding kista kelihatan putih, keabu-abuan dan agak tipis. Konsistensi tumor sebagian kistik kenyal, dibagian lain padat. Sepintas lalu kelihatan seperti kista berongga satu, akan tetapi bila ruangan-ruangan kecil dalam dindingnya.
Gambar 7: kista dermoid
Sumber : wiknjosastro H. 2007 hal 361.
5. Patofisiologi
Fungsi ovarium yang normal tergantung kepada sejumlah hormone dan kegagalan pembentukan  salah satu harmon tersebut bisa mempengaruhi fungsi ovarium. Ovarium tidak akan berfungsi secara normal jika tubuh wanita tidak menghasilkan hormone hipofisa dalam jumlah yang tepat. Fungsi ovarium yang abnormal kadang menyebabkan penimbunan folikel yang terbentuk secara tidak sempurna di dalam ovarium. Folikel tersebut gagal mengalami pematangan dan gagal melepaskan sel telur, terbentuk secara tidak sempurna di dalam ovarium karena itu terbentuk kista di dalam ovarium. (Corvin, E.J 2008 hal 649). 


6. Gejala klinik
Kebanyakan wanita dengan kanker ovarium tidak menimbulkan gajala dalam waktu yang lama. Gejala umumnya sangat bervariasi dan tidak spesifik.
a.    Pada stadium awal gejalanya dapat berupa
1). Rasa nyeri yang menetap dirongga panggul disertai rasa agak gatal
2). Rasa nyeri sewaktu bersetubuh atau nyeri rongga panggul kalau tubuh bergerak.
 3).Rasa nyeri segera lebur begitu siklus menstruasi selesai. Perdarahan menstruasi tidak seperti biasa. Mungkin perdarahan lebih lama, mungkin lebih pendek, atau mungkin tidak keluar darahmenstruasi pada siklus biasa atau siklus menstruasi tidak teratur.
4).  Perut membesar.
5). Pemeriksaan fisik untuk mengefaluasi apakah ada pembesaran kista.
6). Dapat terjadi peregangan atau penekanan daerah panggul yang menyebabkan nyeri spontan dan sakit perut.
     Jika sudah menekan rectum mungkin terjadi obstipasi atau sering berkemih.

7). Nyeri saat bersanggama.
b.    Pada stadium lanjut
1).  Asites
2). Peyebaran ke omentum ( lemak perut ) serta organ-organ lain dalam rongga perut (usus dan hati )
3).  Perut membuncit, kembung, mual, gangguan nafsu makan.
4).  Ganguan buang air besar dan kecil.
   5). Sesak nafas akibat penumpukan cairan di rongga dada. (Lutan    Delfi, Dr 2009).
7. Diagnosa
Apabila pada pemeriksaan ditemukan tumor di rongga perut bagian bawah dan atau di rongga panggul, maka setelah diteliti sifat-sifatnya       ( besarnya, lokalisasi, permukaan,konsistensi,apakah dapat digerakan atau tidak).perlulah di tentukan jenis temor tersebut. Pada tumor ovarium biasanya uterus dapat diraba tersendiri, terpisah dari tumor.
Beberapa cara yanag dapat digunakan untuk membantu menegakkan diagnose adalah:
a.    Laparaskopi
Pemeriksaan ini sangat berguna untuk menentukan apakah sebuah tumor berasal dari ovarium atau tidak, serta untuk menentukan
sifat-sifat tumor ini.

b.    Ultrasonografi
Dengan pemeriksaan ini dapat di tentukan letak dan batas tumor, apakah tumor berasal dari uterus, ovarium, atau kandung kencing, apakah tumor kistik aatau solid, dan dapat puladi bedakan antra cairan dalam rongga perut yang bebasdan yang tidak.
c.    Foto Rontgen
Pemeriksaan ini berguna untuk menentukan adanya hidrotoraks.
d.    Parasintesis.
Fungsi ascites berguna untuk menentukan sebab ascites.
( wiknjosastro, H. 2007 hal 345-350 ).
8. Komplikasi
Komplikasi – komplikasi yang daoat terjadi pada kista ovarium adalah :
a.    Perdarahan kedalam kista, biasanya terjadi sedikit-sedikit sehingga berangsur-angsur menyebabkan pembesaran kista dan menimbulkan gejala-gejala klinik minimal. Akan tetapi apabila perdarahan terjadi sekonyong-konyong dalam jumlah yang banyak akan terjadi distensi cepat dari kista yang menimbulkan nyeri perut mendadak.
b.    Putaran tangkai, dapat terjadi pada tumor bertangkai dengan diameter 5 cm atau lebih. Putaran tangkai menyebabkan gangguan sirkulasi meskipun gangguan ini jarang bersifat total.
c.    Robek dinding kista, terjadi pada torsi tangkai akan tetapi dapat pula sebagai akibat trauma, seperti jatuh atau pukulan pada perut,dan lebih sering pada waktu persetubuhan.
d.    Perubahan keganasan .( Wiknjosatro, H. 2007 hal 348 ).
9. Penatalaksanaan
Kebanyakan pasien dengan kista ovarium berdasarkan hasil pemeriksaan USG tidak dibutuhkan pengobatan. Beberapa pilihan pengobatan yang mungkin disarankan :
a.    Pendekatan
Jika wanita usia reproduksi yang masih ingin hamil, berovulasi teratur dan tanpa gejala, dan hasil USG menunjukan kista berisi cairan, dokter tidak memberikan pengobatan apapun dan menyarankan untuk pemeriksaan USG ulang secara periodic untuk melihat apakah ukuran kista membesar.
b.    Pil kontrasepsi
Jika terdapat kista fungsional, pil kontrasepsi yang digunakan untuk mengecilkan ukuran kista. Pemakaian pil kontrasepsi juga mengurangi peluang pertumbuhan kista.
c.    Pembedahan
Jika kista tidak menghilang setelah beberapa episode menstruasi semakin membesar, lakukan pemeriksaan ultrasound, dokter harus segera mengangkatnya. Ada 2 tindakan pembedahan yang utama yaitu: laparaskopi dan laparatony.
( http://BidanShop.com,diakses tanggal 10 maeret 2012 ).
d.    Prinsip pengobatan kista dengan operasi adalah sebagai berikut :
1). Apabila kistanya kecil (misalnya sebesar permen) dan pada pemeriksaan sonogram tidak terlihat tanda-tanda keganasan,biasanya dokter melakukan operasi dengan laparaskopi. Dengan cara ini, alat laparaskopi di masukkan kedalam rongga panggul dengan melakukan sayatan kecil pada dinding perut, yaitu sayatan searah dengan geris rambut kemaluan.
2). Apabila kistanya agak besar (lebih dari 5 cm), biasanya pengangkatan kista dilakukan dengan laparatomi. Tehnik ini dilakukan dengan pembiusan total. Dengan cara laparatomi, kista sudah dapat diperiksa apakah sudah mengalami proses keganasan (kanker) atau tidak. Bila sudah dalam proses keganasan operasi sekalian mengangkat ovarium dan saliran tuba, jaringan lemak sekitar serta kelenjar linfe.
(Fizal yatim,dr 2008).
e.  Perawatan luka insisi / pasca operasi
Beberapa prinsip yang perlu diimplementasikan antara lain :
1). Balutan dari kamar operasi dapat dibuka pada hari pertama pasca operasi .
2). Klien harus mandi shower bila memungkinkan.
3). Luka mengeluarkan eksudat cair atau tembus ke pakain, pembalutan luka harus di ulang bila tidak kemungkinan luka akan terbuka.
4). Luka harus dikaji setelah operasi dan kemudian setiap hari selama masa pasca operasi sampai ibu diperolehkan pulang atau rujuk.
5). Bila luka perlu dibalut ulang, balutan yang di gunakan harus yang sesuai dan tidak lengket.
6). Pembalutan dilakukan dengan tehnik aseptic. ( Johnson R, 2008 ).
f.Keputusan untuk membuka jahitan, klip atau staples dibuat sesuaidengan hasil pengkajian. Jahitan dibuka jika sudah sembu, sering kali   5 – 10 hari pasca operasi. Jahitan yang dibiarkan terlalu lama dapat memperlambat penyembuhan luka. ( Johnson R. 2008 ).
g. Perawatan pasca operasi setelah pembedahan untuk mengangkat kista ovarium adalah serupa dengan perawatan setelah pembedahan abdomen. Penurunan tekanan intra- abdomen yang diakibatkan oleh pengangkatan kista yang besar, biasanya mengarah pada distensi abdomen yang berat. Komplikasi ini dapat di cegah sampai suatu tingkat dengan memberikan gurita abdomen yang ketat.
 ( smeltzer dan Bare 2009 ).
  C. Tinjauan Umum Tentang Proses Manejemen Asuhan Kebidanan
1. Pengertian Asuhan Kebidanan
Prose Asuhan Kebidanan adalah suatu proses pemecahan masalah untuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah, penemuan – penemuan, keterampilan dalam rangkaian tahapan logis untuk mengembalikan keputusan yang terfokus pada klien.
( simatupang, E.J. 2008, hal 121 )

2.  Tahapan Asuhan Kebidanan
Adapun tahapan-tahapan asuhan kebidanan menurut varney Helen adalah :
a.    Langkah I. Identifikasi Data Dasar
Kegiatan berupa pengambilan data lengkap baik itu dari klien sendiri atau keluarga ( data objektif ) maupun dari hasil pemeriksaan ( data objektif )untuk menilai keadaan klien. Data ini termasuk riwayat kesehatan klien               ( melalui anamneses ),pemeriksaan fisik, pemeriksaan laboratorium, serta laporan dan keterangan lain yang berhubungan dengan kondisi klien.

b.    Langkah II. Menurut Diagnosa / Masalah Aktual
Pada tahap ini merupakan pengembangan dari interpretasi data dasar yang telah di kumpulkan sebelumnya ke dalam identifikasi yang lebih spesifik yang mengenai masalah atau diagnose dan merupakan masalah yang berhubungan dengan apa yang dialami oleh klien. Diagnose adalah hasil analisa dan perumusan masalah yang diputuskan, dalam menegakan diagnose bidan dengan mengunakan pengetahuan professional sebagai dasar atau arahan yang mengambil tindakan.
c.    Langkah III. Merumusksn Diagnosa / Masalah Potensial
Identifikasi adanya diagnose atau masalah potensial yang dapat muncul dan diagnose atau masalah yang sudah ada sebelumnya dalam hal ini sikap waspada dan antisipasi bidan sangat diperlukan bahkan jika bisa mencegah lebih dahulu serta siap untuk menghadapi kemungkinan yang dapat timbul.
d.    Langkah IV. Perlunya Tindakan Segera / Kolaborasi
Mengambarkan sifat asuhan kebidanan yang bersifat terus-menerus, dimana diagnose atau masalah actual
 dan potensial yang telah di tetapkan sebelumnya,
 data-data yang di peroleh perlu dievaluasi kembali untuk memastikan kemungkinan pemberian tindakan dalam situasi emergency ( tindakan segera ) dalam rangka upaya menyelamatkan klien atas indikasi-indikasi tertentu.
e.    Langkah V. Rencana Tindakan Asuhan Kebidanan
Dikembangkan berdasarkan intervensi saat sekarang dan antisipasi diagnose dan problem serta meliputi data-data tambahan setelah data dasar. Rencana tindakan harus disetujui oleh klien, karena itu harus di diskusikan dengan klien. Semua tindakan yang diambilharus berdasarkan rasionaldan diakui kebenarannya serta harus dianalisa secara teoritis.
f.     Langkah VI. Implementasi Asuhan Kebidanan
Melaksanakan rencana tindakan secara efisien dan menjanin rasa aman. Implementasi dapat dikerjakan keseluruhan oleh bidan ataupun bekerja sama dengan tim kesehatan lain. Bidan harus melakukan implementasi yang efisien karena akan mengurangi waktu perawatan dan biaya serta meningkatkan kualitas pelayanan kepada klien.

g.    Langkah VII. Evaluasi Asuhan Kebidanan
Mengetahui sejauh mana tingkat kebersihan asuhan yang diberikan. Selian terhadap permasalahan klien, bidan juga harus mengenal apakah rencana yang telah ditetapkan dapat dilakukan dengan baik atau mungkin timbul masalah baru.( varney Helen, 2007 hal 113-119 ).
D. Pendokumentasian Asuhan Kebidanan
            Menurut Helen Verney, alur berfikir bidan saat menghadapi klien meliputih tujuh langkah, agar diketahui orang lain apa yang telah dilakukan oleh bidan melalui proses berfikir sistematis maka pendokumentasian dalam bentuk SOAP yaitu :
a.    Subjektif (S)
Menggambarkan pendokumentasian hasil pengumpulan data klien dan keluarga melalui anamneses sebagai langkah 1 varney.
b.    Objektif (O)
Menggambarkan pendokumentasian hasil pemeriksaan fisik klien, hasil laboratorium dan tes diagnostic lain yang di rumuskan dalam data focus untuk mendukung asuhan sebagai langkah 1 varney.
c.    Assessment (A)
Menggambarkan pendokumentasian hasil analisa dan interpretasi data subjektif dalam suatu identifikasi :
1). Diagnose / masalah actual.
2). Antisipasi diagnose / masalah potensial.
3). Perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter.
    Konsultasi, kolaborasi, dan atau rujukan sebagai langkah 2,3 dan         4 varney
d.    Plenning (P)
Menggambarkan pendokumentasian dan perencanaan. Tindakan atau implementasi dan evaluasi berdasarkan assessment sebagai langkah 5,6 dan 7 varney. (simatupang E.J 2006. Hal 60-61).                                                                                       













Tabel 1 : Pendokumentasian Asuhan Kebidanan dan dokumentasian SOAP
Alur Pikir Bidan                                                                                                         Pencatatan dari
                                                                                                                Asuhan  Kebidanan
Proses    Manajemen                                                                                          
Kebidanan                                                                                                       Pendokumentasian                                                                                                                               Asuhan Kebidanan
      7 Langkah Varney

      5 Langkah (Kompetensi Bidan)



SOAP NOTES
1.     Pengumpulan Data Dasar
Data
Subjektif
(Hasil Anamnesis)
Objektif (Pemeriksaan)
2.     Interprestasi Data:
Diagnosis,
Masalah ,
Kebutuhan






Assesment/
Diagnosa
Assessment
   (Analisa dan        Interprestasi Data)


a.   Diagnosis dan Masalah
b.   Diagnosis atau Masalah Potensial
c.   Kebutuhan Tindakan Segera

3.     Identifikasi
Diagnosis atau
Masalah Potensial
4.     Identifikasi
Kebutuhan yang
Memerlukan
Penanganan segera secara Mandiri,
Konsultasi atau
Kolaborasi
5.     Rencana asuhan :
a.     Melengkapi Data:
Tes Diagnostik/
Laboratorium
b.     Pendidikan/kons
eling
c.     Rujukan
d.     Fllow Up
Planning
Planning (Dokumentasi Implementasi dan
Evaluasi

a.   Asuhan Mandiri
b.   Kolaborasi
c.   Tes Diagnostik/
Tes Laboratorium
d.  konseling
e.   Follow up
6.     Pelaksanaan
Implementasi
7.     Evaluasi
Evaluasi
Sumber :Sumarah, 2008



BAB III
STUDI KASUS

MANEJEMEN ASUHAN KEBIDANAN PADA NY”E”
DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM
DI RSUD LABUANG BAJI MAKASSR
TANGGAL 6 s/d 8 MARET 2012


No. Reg                     :  242821
Tgl. Masuk RS          : 3 maret 2012           jam : 17.49 wita
Tgl. Operasi               : 5 maret 2012           jam : 09.30 wita
Tgl. Pengkajian        : 6 maret 2012           jam : 08.30 wita

Langkah I : Pengkajian dan Analisa Data Dasar
A.Indentitas ibu / suami
1. Nama                              : Ny.”E” /Tn “M”
2. Umur                               : 41 tahun / 43 tahun
3. Nikah/Lamanya                        : 1 kali /± 7 tahun
4. Suku                               :Toraja  / Toraja
5. Agama                            : Kristen / Kristen     
6. Pendidikan                    : SD / SMP
7. Pekerjaan                       :IRT / Buruh Harian
8. Alamat                            : Jln. A. Mangerangi 3
B. Data Biologis
1. Keluhan utama
Ibu merasa nyeri pada bekas operasi
2. Riwayat keluhan utama :
a. Nyeri dirasakan setelah operasi pengangkatan kista ovarium pada tanggal 5 maret 2012
b. Sifat keluhan dirasakan lebih berat jika ibu berbaring dan bergerak.
c. Usaha klien untuk mengatasinya, ibu berbaring dan bergerak lebih berhati-hati.
C. Riwayat Kesehatan Yang Lalu
1. Tidak ada riwayat penyakit menular seksual ( AIDS/HIV. Gonorrhoe dan Sifilis )
2. Tidak ada riwayat penyakit jantung, hipertensi, diabetes mellitus dan keganasan.
D. Riwayat Kesehatan Keluarga
Tidak ada penyakit keturunan
E. Riwayat Reproduksi
1. Riwayat haid
a. Menarche     : Umur 13 tahun
b. Siklus            : Tidak teratur
c. Lamanya      : 3 hari
d. Tidak ada nyeri haid

2. Riwayat obstetric
a. Infertil
b. Menikah umur         : 34  tahun
F. Riwayat Ginekologi
1. Tidak pernah mengalami operasi sebelumnya
2. Pernah mengalami pengeluaran darah dari jalan lahir selama 1 minggu sebelum masuk rumah sakit.
3.  Nyeri tekan pada perut sebelah kanan
4. Hasil VT 3 maret 2012 jam 08.00 wita pada adnexa kanan teraba massa
5. Hasil USG tanggal 4 april 2012 : tampak ada massa pada adnexa kanan
G. Riwayat Keluarga Berencana
Ibu tidak pernah menjadi akseptor KB sebelumnya
H. Riwayat Pemenuhan Kebutuhan Dasar
1. Kebutuhan Nutrisi
Kebiasaan sebelum masuk RS :
a.    Pola makan                                     : Teratur
b.    Frekuensi makan               : 3 x sehari
c.    Nasfu makan                      : baik
d.    Jenis makanan                   : Nasi, lauk dan sayur
e.    Minum                                  : ± 6-8 gelas/hari

Perubahan setelah masuk RS
a.    Porsi makan tidak dihabiskan
b.    Jenis makanan       : Bubur  dan telur
c.    Pola minum             : ± 4 – 6 gelas
2 . kebutuhan eliminasi
Kebiasan sebelum masuk RS
a.    BAK             : Lancar , warna kuning, dan bau amoniak
b.    BAB             : 1x1 , warna kuning, bau khas dan konsistensi lunak
Perubahan setelah masuk RS
a.    BAK             : Tidak ada perubahan
b.    BAB             : Tidak ada perubahan
3 . Pola istirahat
Kebiasaan sebelum masuk RS : Sulit tidur karena adanya rasa nyeri pada daerah abdomen
Perubahan setelah masuk RS : Tidak ada perubahan
4. Personal Hyegine
Kebiasaan sebelum masuk RS :
a.    Mandi                                                  : 2 x sehari
b.    Mengganti pakaian                          : 2 x sehari
Perubahan setelah masuk RS        : tidak ada perubahan



I.  Data Psiko, Sosial, Ekonomi, dan Spiritual
1. Suami dan keluarga senang dengan dilaksanakannya operasi.
Klien menganggap bahwa operasi merupakan jalan keluar yang terbaik.
2. Ibu dapat beradaptasi dengan keadaan dan lingkungannya.
3. Klien mendapat keringanan biaya perawatan melalui jaminan pelayanan social (JPS)
4. Selama proses operasi klien hanya dapat berdo,a agar dapat menjalani proses operasi dengan baik
J. Pemeriksaan Fisik
1. Keadaan umum
a. Penampilan umum              :  Klien masih tampak lemah
b. Kesadaran                             :  Composmentis
c. Ekspresi wajah                     : Nampak cemas dan meringis saat  bergerak
2. TTV :TD :120/70 mmHg                       P :20 x/ menit
             N : 88 x/ menit                           S :36,8 °C
3 Kepala
Inspeksi: Kulit kepala dan rambut bersih , tidak rontok, tidak ada massa
Palpasi: Nyeri tekan


4. Wajah
   Inspeksi: tidak oedema
  Palpasi : Tidak ada nyeri tekan
5. Mata
Inspeksi : Simetris kiri dan kanan, sclera tidak ikterus dan konjungtiva merah muda.
6. Hidung
   Inspeksi : Simetris kiri dan kanan, tidak ada polip dan secret
   Palpasi  : Tidak nyeri tekan
7. Mulut dan gigi
Inspeksi : Mulit Nampak bersih dan tidak kering, tidak caries dan tidak ada gigi tunggal.
8. Telinga
   Inspeksi : telinga bersih
9. Leher
Inspeksi : Tidak Nampak pembesaran kelenjar tyroid, kelenjar linfe dan vena jugularis.
Palpasi : Tidak nyeri tekan
10. Payudara
Inspeksi : Simetris kiri dan kanan
Palpasi : Tidak ada nyeri tekan, dan tidak ada benjolan
11. Abdomen
Inspeksi : Tampak luka bekas operasi yang di tutupi perban.
12. Vulva dan anus
Tampak pengeluaran bercak darah, tidak nampak varises dan tidak ada oedema.
13. Ekstrimitas atas
-. Tangan
pada lengan kiri terpasang infuse linger laktat ( RL )
14. Ekstrimitas bawah
-.Tungkai
Simetris kiri dan kanan , tidak ada oedema dan varises, reflex patella kiri/kanan positif ( + )
K. Pemeriksaan Laboratorium
Tanggal 3 maret 2012
Hb 2 jam post operasi : 13 gr %
L.  Pengobatan
Ringer laktat (RL) : Dextrosal 5 % (2:1)
Cefotaxime   1 gr/ 12 jam
Inj ranitidine 1 gr/ 12 jam
Inj ketorolac 1 gr/ 8 jam
Asam Traneksamat 1 gr/ 8 jam
Drip metranidazol 0,5 gr / 8 jam



Langkah II : Merumuskan Diagnosa/ Masalah Aktual
Diagnose post operasi hari I dengan nyeri luka operasi
1. Post Operasi Kista Ovarium Hari I
a. Data subjektif
keluarga mengatakan Ny “E” Dioperasi tanggal 5 maret 2012
    b Data Subjektif
1.  Keadaan umum ibu masih tampak lemah
2.  Tanda – tanda vital :       TD : 120/70 mmHg        P : 20x/ menit
                      N   : 80 x/ menit          S:36, 7°C
c . Analisa dan interpretasi data
Dihitung dari tanggal operasi yaitu pada tanggal 5 Dan tanggal pengkajian tanggal 6  maka ini termasuk dalam post opertasi hari 1.
2. Nyeri Luka Bekas Operasi
a. Data subjektuf
    ibu mengeluh nyeri pada luka bekas operasi
b.Data Subjektif
   1. Ekspresi wajah ibu meringis saat bergerak
   2.  Tapak terpasang perban pada dearah daerah abdomen
   3.  Nyeri tekan pada luka bekas operasi
c. Analisa dan interpretasi data
Terputusnya kontuinitas jaringan otot , kulit dan serabut akibat dari regangan otot abdomen yang berlebihan saat operasi dengan adanya luka ini maka dapat merangsang ujung-ujung saraf sehinggal timbulrasa nyeri (Wiknjosastro 2007 H.)

Langkah III : Merumuskan Diagnosa / Masalah Potensial
Diagnose post operasi kista ovarium :
Potensial terjadinya infeksi
1.            Data subjektif
a.    Keluarga menyatakan Ny “E” di operasi tanggal 5 maret 2012
b.    Ibu mengeluh nyeri pada luka bekas operasi
2.            Data objektif
a.    Tampak terpasang perban perut bagian bawah
b.    Nyeri tekan pada bekas operasi
Analisa dan intrpretasi data
Infeksi dapat timbul apa bila dalam medan operasi sumber infeksi piogen terbuka ,dan drainase tidak mencukupi , atau keadaan penderita demikian buruknya , sehingga ketahanan badan tidak mampu mengatasi infeksi.( wiknjosastro)

Langkah IV : Identifikasi Perlunya Tindakan Segera dan Kolaborasi
Tidak ada data yang menunjang



Langkah V : Rencana Tindakan Asuhan Kebidanan
Diaknosa actual
1.    Post Operasi Kista Ovarium hari 1
Tujuan          : Masa Post Operasi Kista Ovarium hari 1
Criteria          : a. keadaan umum ibu baik ( TTV dalam batas normal )
                         TD                          : systole 120-130 mmHg
                                                                     Diastole 80-90 mmHg
                        Nadi                                    : 60-80 x/ menit
                        Suhu                                  : 36-37,5
                        Pernapasan                      : 22-24 x/ menit
                 b.kesadaran composmentis
Rencana tindakan :
a.    Observasi tanda-tanda vital
Rasional : tanda-tanda vital merupakan salah satu indicator untuk mengetahui keadaan ibu.
b.    Penatalaksanaan pemberian cairan perinfus
Rasional : Pemberian cairan perinfus mengandung eletrolit yang di perlukan oleh tubuh untuk mencegah terjadinya hipertermia, dehidrasi, dan komplikasi pada organ – organ
c.    Penetalaksanaan pemberian antibiotic, analgetik dan vitamin
Rasional : Cefotaxime merupakan golongan antibiotic yang dapat membunuh mikroorganisme penyebab infeksi, asam traneksamat merupakan golongan analgetik yang dapat mengurangi rasa nyeri serta serta tramadol dapat mencegah infeksi, membentuk sel-sel tubuh dan pembuluh darah serta membantu regenerasi sel-sel dan jaringan yang rusak
d.    Observasi kandung kemih
Rasional : Pengeluaran urin harus di perhatikan untuk mengukur keseimbangan antara input dan output untuk mencegah terjadinya dehidrasi dan edema paru-paru . selain itu untuk mendeteksi ada tidaknya retensio urine.
2.        Nyeri pada daerah bekas Operasi
Tujua         : Nyeri Teratasi
Kriteria       : Nyeri berkurang
                     Ibu dapat beradaptasi dengan nyeri.
Rencana tindakan :
a.    Jelaskan penyebab nyeri
Rasional : Dengan mengetahui penyebab nyeri , ibu dapat memahami dan mengerti timbulnya nyeri yang dirasakan
b.    Anjurkan ibu istirahat yang cukup
Rasional : Istirahat yang cukup memberikan kesempatan otot dan otak untuk relaksasi setelah mengalami proses operasi sehingga pemulihan tenaga serta stamina ibu dapat berlangsung dengan baik
c.    Observasi kandung kemih
Rasional : Kandung kemih yang penuh menimbulkan rasa nyeri dan rasa tidak nyaman pada penderita
d.    Penatalaksanaan pemberian analgetik
Rasional : Asam traneksamat merupakan golongan analgetik yang dapat mengurangi rasa nyeri serta tramadol dapat mencegah infeksi, membentuk sel – sel tubuh dan pembuluh darah serta membantu regenerasi sel – sel dan jaringan yang rusak.
a.    Anjurkan pada ibu untuk mobilisasi dini
Rasional : Mobilisasi dini dapat mencegah terjadinya tromboflebitis dan untuk mempercepat penyembuhan luka.
3.    Diagnosa Potensial : Potensial Terjadinya Infeksi
Tujuan       : Tidak terjadi infeksi
Criteria       : Tanda – tanda vital dalam Batas Normal
                     Pembungkus luka kering dan bersih
Rencana tindakan :
a.    Observasi tanda – tanda vital
Rasional : Tanda - tanda vital merupakan salah satu indicator untuk mengetahui keadaan ibu.


b.    Beri penjelasan tentang personal hygiene yaitu mengganti pembalut dan pakaian apabila basah / kotor
Rasional : Dengan melakukan kebersihan diri dapat memberikan rasa nyaman dan mencegah terjadinya infeksi terutama daerah bekas operasi.
c.    Penatalaksanaan pemberian antibiotic
Rasional : Cefotaxime, ranitidine, ketorolac merupakan golongan antibiotic yang dapat membentuk mikroorganisme penyebab infeksi

Langkah VI : Penatalaksanaan Asuhan Kebidanan
Tanggal 6 maret 2012 jam jam 09.00 wita
Diagnosa actual :
I. Post operasi kista ovarium hari I
a.    Mengobservasi tanda – tanda vital
TD                    : 120/80 mmHg
Nadi                 : 80 x/ menit
Suhu               : 36.7 C
Pernapasan   : 24 x/ menit.
b.    Mengobservasi pemberian cairan per infuse yaitu RL sebanyak 20 tetes per menit.
c.    Penatalaksanaan pemberian obat – obatan yaitu cepotaxime 1 gr/12, cetorolac1amp/8jam, ranitidine 1 amp/8 jam, asam traneksamat 1 gr/8 jam secara intravena.
d.    Mengobservasi kandung kemih : urine sebanyak 300 ml tertampung dalam urine bag.
2. Nyeri pada daerah bekas operasi
a.    Menjelaskan penyebab nyeri yaitu nyeri daerah bekas operasi disebabkan karena terputusnya kontiunitas jaringan otot, kulit, dan serabut saraf akibat dari regangan otat abdomen yang berlebihan.Dengan adanya luka ini maka rangsangan ujung – ujung saraf sehingga timbullah rasa nyeri.
b.    Menganjurkan ibu istirahat yang cukup yaitu tidur siang 1 – 2 jam, tidur malam 7 – 8 jam.
c.    Mengobserfasi kandung kemih : urine sebanyak 300 ml tertampung dalam urine bag.
d.    Penatalaksanaan pemberian obat – obatan yaitu cefotaxime 1 gr/12 jam, tramadol 1 gr/8 jam , dan asam traneksamat 1 gr/8 jam secara intravena.
e.    Menganjurkan ibu untuk mobilisasi dini.
3.    Diagnose potensial : Potensial terjadinya infeksi
a.    Mengobservasi tanda – tanda vital
TD                    : 120/80 mmHg
Nadi                 : 80 x/ menit
Suhu               :36.7 C
Pernapasan   : 24 x/ menit
b.    Memberikan penjelasan tentang personal hygiene yaitu sering menganti pembalut dan pakaian bila basah/kotor.
c.    Penatalaksanaan pemberian obat – obatan yaitu cefotaxime 1 gr/12, ketorolac 1 amp/8 jam, ranitidine 1 amp/8jam, dan asam traneksamat 1 gr/8 jam secara intravena.

Langkah VII : Evaluasi Asuhan Kebidanan
Tanggal 6 maret 2012 jam 17.00 wita
1.    Post operasi kista ovarium hari I berjalan normal ditandai dengan kesadaran ibu composmentis dan TTV dalam batas normal yaitu :
TD                         : 120/80 mmHg
Nadi                      : 80 x/ menit
Suhu                     : 36.7°c
Pernapasan        : 24 xs/ menit.
2.    Nyeri belum teratasi ditandai dengan ibu masih mengeluh nyeri dan belum bisa beradaptasi dengan nyeri.
3.    Tidak ada tanda – tanda infeksi ditandai dengan keadaan pembungkus luka masih masih dalam keadaan bersih dan kering.


PENDOKUMENTASIAN HASIL  ASUHAN KEBIDANAN PADA NY.” E ” DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM HARI KE I DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LABUANG BAJI MAKASSAR
TANGGAL 6 MARET 2012


No. Reg                     :  242821
Tgl. Masuk RS          : 3 maret 2012           jam : 17.49 wita
Tgl. Operasi               : 5 maret 2012           jam : 09.30 wita
Tgl. Pengkajian        : 6 maret 2012           jam : 08.30 wita

Langkah I : Pengkajian dan Analisa Data Dasar
A.Indentitas ibu / suami
1. Nama                              : Ny.”E” /Tn “M”
2. Umur                               : 41 tahun / 43 tahun
3. Nikah/Lamanya                        : 1 kali /± 7 tahun
4. Suku                               : Toraja  / Toraja
5. Agama                            : Kristen / Kristen     
6. Pendidikan                    : SD / SMP
7. Pekerjaan                       : IRT / Buruh Harian
8. Alamat                            : Jln. A. Mangerangi


Data Subjektif
1.    Ibu mengatakan dioperasi tanggal 5 maret 2012
2.    Ibu mengeluh nyeri pada daerah bekas operasi.
Data objektif
1.    Ekspresi wajah cerah.
2.    Tambak verban kering dan bersih.
3.    Nyeri tekan pada bekas operasi
4.    Masih ada pengeluaran bercak darah pada vulva.
5.    Tanda – tanda vital
TD           : 120/80 mmHg                     Suhu                                      : 36.7° C
Nadi        : 80 x/ menit                           Pernapasan              : 20 x/ i
Assesment :
Post operasi hari I , nyeri daerah bekas operasi.
Planning :
Tanggal 7 marat 2012 jam 08.00 wita
1.    Mengobservasi tanda – tanda vital
2.    Menganjurkan ibu tetap istirahat yang cukup yaitu tidur siang, 1-2 jam dan tidur malam 7 – 8.
3.    Menganjurkan ibu mengkonsumsi makanan yang bergizi dengan memperhatikan diet selama perawatan  : ibu makan bubur ditambah dengan buah dan susu
4.    Mengobservasi pengeluaran bercak darah pada vulva : bercak darah sedikit dan warnanya cokelat tua.
5.    Menganjurkan ibu untuk mobilisasi dini : ibu selalu miring kiri dan kanan
6.    Mengobservasi pemberian cairan perinfus : terpasang infus RL sebanyak 20 tetes/menit.
7.    Mengobservasi kandung kemih : urine sebanyak 200 ml tertampung dalam urine bag.
8.    Melanjutkan pemberian obat sesuai aturan yaitu cefotaxime 1 gr/12 jam, asam mitranidazol 3x1,SF 2x1 dan asam traksamat 1 gr/ 8 jam secara intravena : pemberian obat telah dilakukan









PENDOKUMENTASIAN HASIL  ASUHAN KEBIDANAN PADA NY.” E ” DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM HARI KE II DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LABUANG BAJI MAKASSAR
TANGGAL 7 MARET 2012


No. Reg                     :  242821
Tgl. Masuk RS          : 3 maret 2012           jam : 17.49 wita
Tgl. Operasi               : 5 maret 2012           jam : 09.30 wita
Tgl. Pengkajian        : 6 maret 2012           jam : 08.30 wita

Langkah I : Pengkajian dan Analisa Data Dasar
A.Indentitas ibu / suami
1. Nama                              : Ny.”E” /Tn “M”
2. Umur                               : 41 tahun / 43 tahun
3. Nikah/Lamanya                        : 1 kali /± 7 tahun
4. Suku                               : Toraja  / Toraja
5. Agama                            : Kristen / Kristen     
6. Pendidikan                    : SD / SMP
7. Pekerjaan                       : IRT / Buruh Harian
8. Alamat                            : Jln. A. Mangerangi


Data Subjektif
3.    Ibu mengatakan dioperasi tanggal 5 maret 2012
4.    Ibu mengeluh nyeri pada daerah bekas operasi.
Data objektif
6.    Ekspresi wajah cerah.
7.    Tambak verban kering dan bersih.
8.    Nyeri tekan pada bekas operasi
9.    Masih ada pengeluaran bercak darah pada vulva.
10. Tanda – tanda vital
TD           : 120/80 mmHg                     Suhu                                      : 36.7° C
Nadi        : 80 x/ menit                           Pernapasan              : 20 x/ i
Assesment :
Post operasi hari II , nyeri daerah bekas operasi , potensial terjadinya infeksi .
Planning:
Tanggal 7 marat 2012 jam 08.00 wita
9.    Mengobservasi tanda – tanda vital
10. Menganjurkan ibu tetap istirahat yang cukup yaitu tidur siang, 1-2 jam dan tidur malam 7 – 8.
11. Menganjurkan ibu mengkonsumsi makanan yang bergizi dengan memperhatikan diet selama perawatan  : ibu makan bubur ditambah dengan buah dan susu
12. Mengobservasi pengeluaran bercak darah pada vulva : bercak darah sedikit dan warnanya cokelat tua.
13. Menganjurkan ibu untuk mobilisasi dini : ibu selalu miring kiri dan kanan
14. Mengobservasi pemberian cairan perinfus : terpasang infus RL sebanyak 20 tetes/menit.
15. Mengobservasi kandung kemih : urine sebanyak 200 ml tertampung dalam urine bag.
16. Melanjutkan pemberian obat sesuai aturan yaitu cefotaxime 1 gr/12 jam, asam mitranidazol 3x1,SF 2x1 dan asam traksamat 1 gr/ 8 jam secara intravena : pemberian obat telah dilakukan.
17. Aff kateter








PENDOKUMENTASIAN HASIL  ASUHAN KEBIDANAN PADA NY.” E ” DENGAN POST OPERASI KISTA OVARIUM HARI KE III DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LABUANG BAJI MAKASSAR
TANGGAL 8 MARET 2012


No. Reg                     :  242821
Tgl. Masuk RS          : 3 maret 2012           jam : 17.49 wita
Tgl. Operasi               : 5 maret 2012           jam : 09.30 wita
Tgl. Pengkajian        : 6 maret 2012           jam : 08.30 wita

Langkah I : Pengkajian dan Analisa Data Dasar
A.Indentitas ibu / suami
1. Nama                              : Ny.”E” /Tn “M”
2. Umur                               : 41 tahun / 43 tahun
3. Nikah/Lamanya                        : 1 kali /± 7 tahun
4. Suku                               : Toraja  / Toraja
5. Agama                            : Kristen / Kristen     
6. Pendidikan                    : SD / SMP
7. Pekerjaan                       : IRT / Buruh Harian
8. Alamat                            : Jln. A. Mangerangi


Data subjektif
1.    Ibu mengatakan sudah bisa miring kekiri dan kekanan
2.    Ibu mengatakan nyeri bekas operasi berkurang
Data objektif
1.    Ekspresi wajah cerah
2.    Nyeri sudah berkurang.
3.    Luka bekas operasi sudah mulai kering
4.    Tanda – tanda vital
TD       : 120 x/80 mmHg                  P         : 22 x / menit
N         : 80 x/ menit                           S         : 37° C
Assessment
Post operasi hari ke III, nyeri daerah bekas operasi kista ovarium berkurang
Planning
Tanggal 8 maret 2012 jam 08.00 wita.
1. Mengobservasi tanda – tanda vital :
   TD : 120 / 80 mmHg                      P : 22x/ menit
   N   : 80x/ menit                               S : 37°C
2. Menganjurkan ibu untuk mobilisasi bertahap : ibu bertahap sudah duduk di tempat tidur dengan posisi semi fowler.
3. Mengganti perban luka : ibu bersedia untuk diganti perbanya dan ibu di perbolehkan pulang.
4. Menghentikan pemberian cairan per infuse : infuse telah di aff
5. Mengobservasi keadaan luka operasi : luka operasi sudah mulai kering
6. Member dukungan moral kepada ibu : ibu merasakan senang dan berterima kasih atas pemberian dukungan yang diberikan oleh petugas.
7. Menganjurkan ibu untuk mengkonsumsi obat oral sesuai aturan yaiti cefodroxil 3x1,nevalgin 3 x 1 dan vit C 3x1 : ibu bersedia melakukannya
8. Menganjurkan control 3 hari kemudian yaitu : pada tanggal 11 maret 2012. Ibu bersedia control 3 hari kemudian.
10. Memberikan pengetahuan tentang tanda infeksi pada luka operasi dan  nutrisi.

BAB IV
 PEMBAHASAN

          Pada pembahasan ini akan dibahas tentang kesenjangan antara teori dan tinjauan kasus pada pelaksananan menejemen asuhan kebidanan pada Ny “E”  dengan post operasi kista ovarium hari ke I s/d hari ke III di RSUD Labuang Baji Makassar mulai tanggal 6 s/d 8 Untuk memudahkan pembahasan maka penulis akan menguraikan sebagai berikut :
A.   Pengkajian Dan Analisa Data Dasar
Pengumpulan data merupakan proses menejemen asuhan kebidanan yang ditujukan  untuk pengumpulan informasi mengenai kesehatan baik fisik, psikososial dan spiritual. Pengumpulan data di lakukan melalui anamnesis, pemeriksaaan fisik dengan cara inspeksi , palpasi, perkusi danauskultasiserta pemeriksaan penunjang yaitu laboratoriumdan pemeriksaan diagnostic. Pada hal ini penulis tidak menumukan kesenjangan.
Hal ini disebabkan karena respon ibu dalam memberikan informasi begitu pula dengan keluarga, bidan, dan dokteryang merawat sehingga penulkis dengan mudah memperoleh data yang di inginkan. Data di peroleh secara terfokus begitu pada masalah klien sehingga interfensinya juga lebih terfokus sesuai keadaan klien.
Menurut teori yang ada bahwa kista ovarium yang ukurannya >5 cm harus di angkat melalu satu pembedahan dan tak jarang yang tidakdisertai dengan salpingooforektomi (pengangkatan tuba dan ovrium) atau histeroktomi total. (pengangkatan uterus secara keseluruhan). Operasi pembedahan ini akan menyebabkan rasa nyeri pada daerah bekas pembedahan atau seyatan pada dinding abdomen.
Berdasarkan studi kasus pada Ny “E” dengan nyeri dearah bekas operasi adalah akibat dari operasi pengangkatan kista ovarium yang di alami klien pada tanggal 5 maret 2012, sehingga apa yang di jelaskan ada kesenjangan di tinjaan pustaka dengan studi kasus taampaknya tidak ada kesenjangan antara teori dan studi  kasus.
B.   Menurut Diagnosa / Atau Masalah Aktual
Pada tinjauan pustaka dilakukan bahwa akibat dari operasi pembedahan atau dengan menyayat atau mengiris dinding abdomen adalah nyeri pada daerah bekas operasi tersebut akan dirasakan oleh klien. Sedangkan pada studi kasus Ny ”E.” Dikemukakan nyeri pada daerah bekas operasi yang dirasakan oleh klien adalah sebagai akibat dari sayatan dinding abdomen pada operasi penggangkatan kista ovarium.
Dengan demikian ada kesesuaian antara tinauan teori dan kasus Ny”E”  sehingga diagnose actual dapat ditegakkan dam memudahkan bidan dalam memberikan asuhan.
C.   Identifikasi Diagnosa Masalah Potensial
      Berdasarkan tinjauan pustaka menejemen kebidanan adalah mengidentifikasiadanya masalah potensial yaitu mengantisipasi jika memungkinkan dan mempersiankan dapat terjadi infeksi apabila tidak tertangani dengan baik.
Berdasarkan data yang ada pada studi kasus Ny “E” dilahan praktek dapat di identifikasi masalah potensial yaitu potensial terjadi infeksi. Dengan demikian penerapan tinjauan pustaka dan menejem asuhan kebidanan pada studi kasus Ny “E” Nampak ada persamaan dan tidak di temukan adanya kesenjangan.
D.   Perlunya Tindakan Segera Dan Kolaborasi
      Berdasarkan data yang memberikan indikasi adanya tindakan segera dimana harus menyelamatkan jiwa klien. Tindakan tersebut berupa kolaborasi dengan tenaga kesehatan yang lebih professional sesuai dengan keadaan yang dialami oleh klien ataupun konsultasi dengan dokter.
      Berdasarkan tinjauan pustaka pada post operasi kista ovarium tindakan segera dilakukan apa bila ada perdarahan post operasi,tetapi pada studi kasus Ny” E “ dengan post operasi kista ovarium, tidak ditemukan indikasi untuk melakukan tindakan segera dan kolaborasi mengingat keadaan ibu pada saat pelaksanaan menejemen asuhan kebidanan tidak mengalami perdarahan. Dengan demikian ada kesamaan antara tinjauan pustaka dan menejemen asuhan kebidanan pada studi kasus di lahan praktekdan ini berarti tidak ada kesenjangan.
E.   Rencana Asuhan
Pada manejemen kebidanan suatu rencana tindakan yang komprehensif di tunjukan pada indikasi apa yang timbul berdasarkan kondisi klien serta hubungannya dengan masalah yang di alami klien dan juga meliputi antisipasi dengan bimbingan terhadap klien serta konseling. Rencana tindakan harus di setujui klien dan semua tindakan diambil harus berdasarkan rasional yang relefan yang diakui kebenaranya.
      Pada Ny “ E “ dengan post operasi kista oivarium penulis merencanakan asuhan kebidanan berdasarkan diagnose/ masalah actual dan masalah potensial yaitu opservasi tanda- tanda vital, anjurkan ibu istirahat yang cukup , anjurkan ibu konsumsi makanan yang bergizi, anjurkan ibu untuk mobilisasi dini, beri penjelasan tentang personal hygieneyaitu mengganti pembalut dan pakaian bila basah/kotor , jelaskan penyebab nyeri, observasi pemberian cairan per infuse, observasi kandung kemih dan penatalaksanan pemberian antibiotic, analgesic, dan vitamin.
      Dari rencana asuhan kebidanan tersebut yang telah di berikan pada kasus ini ada kesesuaian antara teori dan kasus yang ada.


F.    Implentasi Asuhan Kebidanan
      Berdasarkan tinjauan menejemen asuhan kebidanan bahwa melaksanakan rencana tindakan harus efisien dan menjamin rasa aman klien. Implementasi dapat dikerjakan seluruhnya oleh bidan maupun sebagian dilaksanakan klien serta kerja sama dengan tim kesehatan lainnya sesuai dengan tindakan yang telah direncanakan. Pada studi kasus  Ny” E “ dengan post operasi kista ovarium, semua tindakan yang teleh di rencanakan dapat di laksanakan seluruhnya dengan baik tampa hambatan karena adanya kerja sama dan penerimaan yang baik dari klien serta dukungan dari keluarga dan petugas di ruangan perawatan ginekologi rumah sakit labuang baji Makassar .
G.   Evaluasi Asuhan Kebidanan
      Evaluasi manejemen asuhan kebidanan merupakan langkah akhir dari proses manejemen asuhan kebidanan dalam mengevaluasi pencapaian tujuan, membandingkan data yang dikumpulkan dengan criteria yang diidentifikasikan, memutuskan apakah tinjauan telah tercapai atau tidak dengan tindakan yang sudah diimplementasikan.
      Pada tinjauan pustaka, evaluasi yang berhasil dilakukan adalah pementauan keadaan klien meliputi :
1.    Post operasi kista ovarium berjalan normal ditandai dengan TTV dalam batas normal.
2.    Nyeri teratasi ditandai dengan ibu mengatakan nyeri yang dirasakan berkurang dan ibu bisa beradaptasi dengan nyeri
3.    Tanda – tanda tidak di temukan seperti merah, bengkak, nyeri dan panas.
            Berdasarkan studi kasus Ny “ E “ deng post operasi kista ovarium tidak di temuken hal-hal yang menyimpang dari evaluasi tinjauan pustaka. Oleh karena itu bila dibandingkan dengan tinjauan pustaka dan studi kasus Ny “ E “ secara garis besar tidak di temukan kesenjangan.













BAB V
 KESIMPULAN DAN SARAN

Setelah penulis mempelajari teori dan pengalaman langsung dilahan praktek melalui studi kasus tentang asuhan kebidanan pada Ny “ E “ dengan post operasi kista ovarium hari I s/d III di Rumah Sakit Labuang Baji Makassar, maka dalam bab ini penulis menarik kesimpulan dan saran– saran.
A.   Kesimpulan.
1.    Dapat melaksanakan pengkajian dan menganalisa data dasar pada Ny”E” Dengan post operasi kista ovarium.
2.    Berdasarkan data subjektif dari kasus Ny “E“ yaitu keluarga menyatakan Ny “E“ di operasi pada tanggal 5 maret 2012, ibu mengeluh nyeri pada bekas operasi dan data objektif yaitu keadaan ibu masih tampak lemah, ekspresi wajah ibu meringis saat bergerak, tampak terpasang verban operasi, maka diagnose yang ditegakkan yaitu post operasi kista ovarium hari 1, nyeri daerah bekas operasi dan potensial terjadi infeksi.
3.    Menganalisa dan menginterpretasikan data untuk menegakkan diagnose/masalah potensial terjadinya infeksi pada Ny”E” Dengan post operasi kista ovarium
4.    Tidak adanya data penunjang untuk melakukan kolaborasi.
5.    Merencanakan tindakan Asuhan kebidanan pada Ny”E”yaitu observasi tanda-tanda vital, penatalaksanaan pemberian cairan perinfus, penatalaksanaan pemberian antibiotic, analgesic dan vitamin , observasi kandung kemih, jelaskan penyebab nyeri, anjurkan ibu istirahat yang cukup, anjurkan ibu untuk mobilisasi dina, dan beri penjelasan tentang personal hygiene.
6.    Setelah dilakukan asuhan kebidanan pada Ny”E”  dari hari I s/d hari III  yaitu pada tanggal 6 s/d 8 maret 2012 maka di dapatkan hasil yaitu keadaan Ny”E” mulai membaik verban pada luka operasi sudah diganti, infuse telah di aff, kateter telah di aff, luka operasi sudah mulai kering dan sudah di perbolehkan pulang ke rumah.
7.    Pada penatalaksanaan asuhan kebidanan pada Ny “ E “ mulai dari pengkajian sampai tahap akhir tidak ditemukan adanya tambatan oleh karena adanya kerja sama antara klien dan petugas kesehatan sehingga semua tindakan dapat terlaksana dengan baik.
8.    Pendokumtasian sangat penting dilaksanakan pada setiap tahap dari proses asuhan kebidanan, karena hal ini merupakan bukti pertanggung jawaban bidan terhadap klien.
B. Saran
1. Diperlukan kerja sama antara anggota keluarga dan anggota kesehatan dalam mengatasi masalah yang dihadapi klien , hal ini dapat dibina melalui komunikasi yang baik.
2. Sebagai petugas kesehatan khususnya seorang bidan , diharapkan senantiasa berupaya untuk meningkatkan keterampilan dan kemampuan dalam melaksanakan pelaksanaan pelayanan kesehatan yang lebih professional.
3. Bidan harus memberikan asuhan sesuai dengan kewenanganya. Untuk itu manejemen kebidanan perlu dikembangkan karena merupakan alat yang mendasar bagi bidan untuk memecahkan masalah klien dalam berbagai kasus.
4. Sebaiknya bidan meningkatkan kerja sama dan komunikasi dengan petugas kesehatan lainya seperti dokter , perawat dan sesame bidan untuk meningkatkan mutu pelayanan asuhan kebidanan.
5. Mendokumentasikan setiap tndakan yang dilakukan senagai pembuktian pertanggung jawaban perugas kesehatan terhadap asuhan yang diberikan.

DAFTAR PUSTAKA

 Anomin,2008. ”Kista Ovarium, Berbahaya?”. http://www.indomedia.com,  Online diakses 29 februari 2012

Anomin,  2007. “Kenali Faktor Resiko, Hindari Kanker Ovarium”.http:// www.republika.co.id.online, diakses 29 februari 2012

Anomin,2007.“Penderita Kista di Indonesia” (http://www.dharmais.co.id/news/content.php

Anonim,2008.”Waspadai Gangguan Siklus Haid”. (http://www.lampungpost.com.online. Diakses 1 maret 2012.

Anonim,2009.” Kista Indung Telur”.http://fordearest.wetpaint.com. Diakses tanggal 12 maret 2012)

Corvin, E.J .2008.”Penyakit Kandungan”. Fitramaya, Yogyakarta

Fizal yatim, 2008”perawatan pasca bedah ” Ari Sulistyawati,Yogyakarta

Johnson R, 2008”perawatan pasca bedah” Ari sulistyawati, Yogyakarta

Kusmiyati Y, dkk, 2009.”Ginekologi dan Obstetri”.Buku Kedokteran EGC.Jakarta.

Lisa I.J,dkk. 2008. “Anatomi Umum”. Unhas,Makassar.

Lutan    Delfi, Dr. 2009.” Sianopsis Obstetri”. Kedokteran EGC, Jakarta.

Nugroho, T 2012”Ginekologi”Nuha medika,Yogyakarta

Prawihardjo S, 2010.”Ilmu Kebidanan”.Yayasan Bina Pustaka,Jakarta.

 Pencatatan dan pelaporan” 2011, RSUD Labuang Baji Makassar.

Sediaoetama, A.D,2007,”Ilmu Gizi”Dian Rakyat, Jakarta

.Simatupang, E.J. 2008, “penerapan unsure-unsur manejemen” \Buku Awan Indah. Jakarta.

Sumara.2008.”Konsep Kebidanan”.Kedokteran EGC.Yogyakarta

Varney,H.2007.”Ilmu Kebidanan Fisiologi”.Wildan dan Hidayat.Jakarta

Wiknjosastro H,dkk,2007.”Ilmu Kandungan”. Yayasan Bina Pustaka. Jakarta

Yatim F,2008.”Penyakit Kandungan”. Pustaka Pelopor.Jakarta
.




















Lampiran 1.
SATUAN ACARA PENYULUHAN
1.    Topic                                      : Pencegahan infeksi post operasi
Sub pokok bahasan                        : _
2.    Sasaran                                 : Klien Ny ”E”
3.    Tujuan                                   :
a.    Tujuan umum                 :
Klien dapat memahami setelah diberi penyuluhan
b.    Tujuan khusus               :
1.    Klien dapat mengetahui pentingnya menjaga kesehatan
2.    Klien dapat mengetahui tanda-tanda infeksi
3.    Klien dapat mengetahui cata pencegahan infeksi
4.    Klien dapat prinsip-prinsip perawatan luka.
4.  Metode                                    : Ceramah dan diskusi
5.  Waktu                                     : Tanggal 11 Maret 2012
  6.  Tempa                                      :Di ruang perawatan ginekologi Rumah    Sakit Umum Daerah Labuang Baji Makassar
7.  Pembimbing                          : Bd ”O”
8.  Referensi                             :http://www.zephyrus.com.uk/josephlister,  
                                                        Diakses tanggal 26 Maret 2012


PENCAGAHAN INFEKSI
A.   Pengertian
Infeksi adalah adanya suatu organism pada jaringan atau cairan tubuh yang disertai suatu gejala klinis baik local maupun sistemik.
B.   Tanda-tanda infeksi
1.    Kulit disekitar luka berwarnah merah
2.    Bengkak
3.    Suhu tubuh meningkat
4.    Nyeri
5.    Mengeluarkan bau tidak sedap
6.    Mengeluarkan cairan berwarna kekuningan atau kehijauan, atau mengalami perdarahan .
C.   Cara pencegahan infeksi
1.    Selalu menjaga kebersihan
2.    Rawat kulit di sekitar luka
3.    Selalu mencuci tangan dengan sabun sebelum dan sesudah merawat luka
4.    Menjaga agar pembalut / penutup selalu bersih dan kering
5.    Hindari menggaruk luka
6.    Mengkonsumsi makanan bergizi tinggi dan seimbang akan mempercepat penyembuhan luka.

D.   Prinsip-prinsip perawatan luka.
1.    Menyangkut pembersihan / pencucian luka kering tidak mengeluarkan cairan di bersihkan dengan tehnik swabbing yitu ditekan dan digosok pelan-pelan menggunakan kasa steril atau kain bersih yang dibasahi dengan air sterilatau NaCl 0,9%, sedangkan luka basah yaitu di semprot lembut dengan air steril.
2.    Pemilihan balutan , balutan luka atau penutup luka merupakan sarana vital untuk mengatur kelembaban kulit. Menyerap cairan yang berlebih , mencegah infeksi dan membuang jaringan mati.
3.    Tidak boleh membuat sebuah luka menjadi luka baru (berdarah) lagi, karena itu berarti harus memulai perawatan dari awal lagi. Juga, harus bisa mengontrol bau tidak sedap, mengatasi cairan yang berlebih, mengontrol perdarahan, mencegah infeksi, mengurangi nyeri, dan merawat kulit di sekitar luka.Yang penting diperhatikan dalam merawat luka adalah selalu menjaga kebersihan. Selalu mencuci tangan dengan sabun sebelum dan sesudah merawat luka, selalu menjaga kebersihan luka, menjaga agar pembalut/penutup luka selalu bersih dan kering., mengkonsumsi makanan bergizi tinggi dan seimbang akan mempercepat penyembuhan luka.



Lampiran 2.
SATUAN ACARA PENYULUHAN
1.    Topic                                      : Nutrisi
2.    Sasaran                                 :Klien Ny ”E”
3.    Tujuan                                  
a.    Tujuan umum                 :
Klien dapat memahami setelah diberi penyuluhan
b.    Tujuan khusus               :
1.    Klien dapat menjelaskan pengertian nutrisi
2.    Klien dapat menyebutkan macam-macam makanan seimbang
3.    Klien dapat mengerti kaitan antara nutrisi dengan proses penyembuhan luka
4.    Klien dapat mempersiapkan perawatan luka operasi
4. Medote                                     : Ceramah dan diskusi
5. Waktu                                      : Tanggal 11 Maret 2012
6. Tempat                                     : Di ruang perawat ginekologi RSUD Labung baji Makassar
7. Pembimbing                           :Bd ”O”
8. Referensi                                : Sediaoetama, A.D,2007,”Ilmu Gizi”



NUTRISI
A.   Pengertian
Nutrisi adalah zat yang bermanfaat yang dibutuhkan oleh tubuh dimana zat tersebut di peroleh dari makanan.
B.   Unsure-unsur yang berkaitan dengan Nutrisi
1.    Menghasilkan energi bagi fungsi organ, gerakan dan kerja fisik yaitu lemek, karbohidrat dan protein.
2.    Sebagai bahan dasar untuk pembentukan dan perbaikan jaringan yaitu protein, lemak, mineral, air dan karbohidrat.
3.    Sebagai perlindungan yaitu vitamin, mineral, protein dan lemak digunakan sebagai daya tahan tubuh terhadap penyakit.
4.    Air sebagai pengatur tubuh.
C.   Makanan seimbang
Makanan seimbang yaitu makanan yang mengandung unsure-unsurnutrisi. Menu makanan seimbang terdiri dari:
1.    Makanan pokok yaitu nasi, jagung, dan sagu.
2.    Lauk-pauk yaitu ikan, telur, daging, tahu dan tempe
3.    Sayur-mayur yaitu bayam, wortel, dan kangkung
4.    Buah-buahan yaitu buah segar seperti pisang, papaya, dan jeruk.
5.    Susu dan air putih.


D.   Hubungan
Antara Nutrisi Dengan Proses Penyembuhan Luka.
     Nutrisi berperang penting dalam tubuh kita. Salah satu unsure nutrisi yang berperan dalam proses penyembuhan luka yaitu protein dan vitamin yang berfungsi sebagai pembentukan jaringan baru di dalam proses penyembuhaan luka dan menambah daya tahan tubuh terhadap infeksi. Unsure-unsur yang penting yaitu protein, lemak, vitamin dan karbohidrat yang baik untuk di konsumsi. Contoh makanan-makanan yang mengandung unsure tersebut adalah: karbahidrat seperti nasi, jagung, singkong, protein seperti ikan, daging, telur, tempedan tahu, lemak sepertikacang-kacangan dan buah-bauhan. (Sediaoetema,A.D,2008,”Ilmu Gizi”)











GAMBAR MAKANA BERNUTRISI
Gambar : contoh makanan sesuai Gizi seimbang.
Sumber : Ilmi Gizi


FOTO PENDONUMENTASIAN DI RSUD LABUANG BAJI MAKASSAR

Rumah sakit tampak dari depan.             Ruangan Kebidanan                                  
            
Anamnese pasien                                Anamnese

Melakukan Penyuluhan                     Ny”E” sedang istirahat
















                                                            














ليست هناك تعليقات:

إرسال تعليق